Rabu, 09 September 2020

CATATAN PERJALANAN: SOLOHIKING LAWU VIA TAMBAK

 

SOLOHIKING: LAWU VIA TAMBAK

Oleh: Heri Jimanto

 

views dr sun set camp area

Salam Rimba, Salam Petualang, Salam Lestari, Salam Persahabatan.

Selamat berjumpa dalam sebuah kisah. Ya hanya sekedar kisah sederhana, yaitu catatan perjalanan tentang tik-tok (Solo- trail run) ke gunung Lawu via Tambak.

  Gunung Lawu via Tambak

Gunung Lawu via Tambak berada di dukuh Tambak, desa Berjo, Kecamatan Ngargoyoso, Kabupaten Karanganyar.  Base camp berada di rumah Pak Ponco. Jalur ini dikelola oleh karang taruna setempat yang bernaung di bawah nama “Gentapala = Generasi Tambak Pencinta Alam”.  Penduduk yang mayoritas adalah petani, jelas memiliki keramahan khas petani desa. Dengan sendirinya, keramahan pengelola adalah sambutan. Jalur ini dulunya adalah jalur trabas (untuk motor trail). Berhubung banyak pihak yang kurang berkenan dengan adanya kegiatan trabas di gunung Lawu, maka jalur ini tidak lagi diperuntukan buat minat khusus, yaitu trabas gunung dengan trail. Jalur pun menjadi sepi. Padahal adanya pengunjung ke dukuh Tambak dapat menunjang geliat perekonomian. Menyadari keadaan ini, pihak karangtaruna berinisiatif untuk mengajukan alih fungsi jalur. Amat disayangkan bila jalur yang sudah jadi, harus terkubur dalam kenangan. Pihak karang taruna mengajukan untuk pindah ijin kelola, yaitu perubahan dari jalur motor trail menjadi jalur pendakian. Akhirnya, pihak pemerintah Kabupaten Karanganyar membuka jalur ini secara resmi pada tanggal 15 Agustus 2020.

 Transportasi menuju Basecamp Gunung Lawu via Tambak

Alamat base camp Lawu via Tambak sudah bisa diakses lewat google maps. Maka, bagi yang menggunakan kendaraan pribadi akan dengan mudah bisa mencapainya. Sedangkan bagi yang menggunakan angkutan umum, ada angkutan pedesaan jurusan Karangpandan-Tambak. Untuk mencapai Karangpandan bisa menggunakan Bus jurusan Solo-Tawangmangu, turun Karangpandan. Saya menggunakan sepeda motor, dari Karangpandan langsung mengikuti papan penujuk arah menuju lokasi Candi Sukuh, Ngargoyoso. Sesampainya di candi Sukuh, terus menuju selatan sekitar 1 km. Setelah melewati turunan dan tanjakan, maka akan bertemu perempatan menuju situs purbakala Planggatan, dari sini sudah ada banner menuju base camp. Tetapi kalau masih bingung silahkan menghubungi nomor pengelola. Base camp Lawu via Tambak dengan WA 0813-9302-3422  atau bisa DM dan mengikuti IG @gentapala_official bisa juga melacak lewat FB (Lawu via tambak).

 



Simaksi pendakian Gunung Lawu via Singolangu

·         Tiket pendakian = Rp. 20.000/orang 

·         Parkir sepeda motor = Rp. 10.000/orang 

 



Ringkasan waktu Perjalanan

            Mohon maaf, informasi tentang perkiraan waktu tempuh yang aku tuliskan ini berdasarkan pengalaman pribadi. Berbeda dengan yang disampaikan oleh pengelola. Sekali lagi mohon maaf, karena bagiku waktu tempuh pendakian itu seutuhnya tergantung pada tenaga, stamina, perbekalan, metode, dan pengalaman pendaki itu sendiri. Kali ini, aku mendaki dengan metode trail run (namun, saat ini masih lebih popular disebut tik-tok).

1.      Base camp – Pos 1 (Kilban) = 45 menit (jarak tempuh  1,9 km)

2.      Pos 1 (Kilban) – Pos 2 (Aruh) = 50 menit (jarak tempuh  1,1 km)

3.      Pos 2 (Aruh) – Pos 3 (Cemoro Dowo) = 30 menit (jarak tempuh 1,4 km)

4.      Pos 3 (Cemoro Dowo) – Pos 4 (Tlogo Batok) = 40 menit (jarak tempuh 0,8 km)

5.      Pos 4 (Tlogo Batok) – Pos 5 (Suket Kuning) = 30 menit (jarak tempuh 1, 1 km)

6.      Pos 5 (Suket Kuning) – Sun Rise Camp – Selo Penangkep = 60 menit (jarak tempuh 1, 3 km)

7.      Selo Penangkep – Puncak = 20 menit (jarak tempuh 1, 2 km)

8.      Total waktu dari beskem – puncak 4 jam 25 menit. Aku berangkat sekitar pukul 06.00 dan sampai puncak sekitar pukul 12.00. Artinya, total perjalanan sekitar 6 jam dari beskem-puncak sudah dengan istirahatnya. Waktu 6 jam ini untuk menebus jarak 8,8 km. Sedikit informasi bahwa jarak ini (map dari pengelola) berbeda dengan data digital. Aku pernah menemukan data dari internet tracklog jalur ini berjarak sekitar 13 km. tracklog

Perbedaannya lebih dari 4 km. Kalau menurut kakiku, aku merasa juga lebih dari sekedar 8,8 km, hehe

9.      NB: Sumber air tidak ada. Sumber air yang bisa diharapkan ada di Sendang Drajat (kering pada musim kemarau panjang).


Sekelumit Kisah Pendakianku

Hari ini, Kamis  20 Agustus 2020, aku berangkat sendirian dari Solo, Jawa Tengah. Aku memulai perjalanan pagi-pagi sekali, sekitar pukul 04.30. Aku menggunakan  sepeda motor mengarah ke timur, candi Sukuh Ngargoyoso. Kondisi jalanan cukup sepi, cenderung lengang. Sehingga perjalananku begitu lancar. Satu jam 10 menit berkendara membawa aku sampai di base camp. Suasana cukup ramai, banyak anggota SAR Karanganyar bersama para relawan yang memantau situasi pendakian. Maklum hari ini tepat tanggal 1 Suro atau 1 Muharam. Artinya, gunung Lawu dari semua jalur akan penuh dengan para peziarah. Sengaja aku memilih hari ini untuk mencoba jalur baru ini. Tanya punya tanya, ternyata yang berziarah untuk menjalankan ritual malam 1 suro di jalur ini hanya ada 7 orang. Sedangkan hari ini belum ada satu pun pendaki yang akan nanjak.


bekal dr beskem

Setelah mendapat informasi secukupnya tentang jalur, aku pun seorang diri mantap melangkah untuk uji kaki dengan tik-tok (trail run amatiran, haha). Ada info kalau di atas (pos 1 dan 2), para relawan ada yang nge-pam, mereka berkemah untuk terlibat memantau situasi pendakian. Maka, akupun mantap melangkah. Menurut informasi, 2 jalur utama (kandang n cetho) telah penuh. Sebenarnya tradisi pengamanan seperti ini sudah terjadi bertahun-tahun. Hal seperti ini dapat dimaklumi karena di gunung Lawu setiap malam 1 Suro selalu ramai pengunjung. Ada yang peziarah, tetapi ada juga pendaki biasa.

Tepat pukul 06.00 aku memulai pendakian ini, seorang diri dengan metode trail run (tik-tok an). Tetap semangat. Mengawali pendakian dari titik antara 1.200 mdpl atau 1.400 mdpl untuk mencapai titik 3.265 mdpl membutuhkan strategi yang berprinsip. Mantap pokoke, hehe.

           

a)      Basecamp – Pos Bayangan -  Pos 1 (Kilban)

Letak base camp yang berada di ujung kampung, maka tak berapa langkah tibalah di area perkebunan. Sekitar 5 menit menyususri jalan perkebunan, tibalah di batas kebun-hutan. Batas ini ditandai dengan bangunan Sport-selfy yang cukup gagah. Bangunan dari besi yang melekat di antara 2 pohon pinus besar. Pohon yang sebagai sport selfy ini sebenanrnya udah terlihat dari batas kampung-ladang. Melewati hutan pinggiran di bawah sport selfy yang kelihatannya pernah ramai pengunjung kini menjadi sepi itu, mengikuti penunjuk arah hingga tak berapa lama tibalah di gerbang pendakian “Lawu via Tambak”. Total waktu dari beskem-gerbang pendakian ya sekitar 10 menit (=jalan santai, karena baru pemanasan).







Selepas gerbang pendakian, suguhan hutan yang seperti taman pun siap memanjakan mata. Ada bayak tanah datar yang ditumbuhi rumput hijau, seperti bumi perkemahan. Di bawah pohon-pohon besar, ada banyak tanah lapang yang ditumbuhi rerumputan hijau, sangat cocok buat nenda (happy camp). Selepas gerbang pendakian, mata harus awas, karena banyak persimpangan, ada jalur motor dan warga yang mencari rumput. Kendati demikian, tenang saja karena penunjuk jalur cukup jelas. Sekitar seratus meter dari gerbang pendakian, medan langsung menanjak, tiada ampun. 10 menit sampailah di pos banyangan. Hanya mengatur nafas dan melanjutkan langkah. Medan masih sama, mengikuti punggungan bukit, sedangkan di lembah sisi kanan terlihat setapak jelas (bekas jalur trail).



Akhirnya, setelah 45 menit melakukan aktifitas pendakian dengan menempuh jarak 1,9 km tibalah aku di Pos 1 Kilban. Di pos ini ada beberapa relawan yang sedang nge-pam, mereka bertugas untuk memantau aktifitas peziarah yang tersebar di banyak jalur. Di pos 1 ini cukup luas, ada 1 barak yang dapat dipakai buat berteduh. Selter di pos 1 cukup menampung 20 orang duduk-duduk santai. Di sekitaran barak juga bisa untuk mendirikan tenda. Saya kira kalau hanya sekedar happy camp, tempatnya cocok. Pos 1 langsung menghadap matahari tenggelam. Jadi, kalau hanya sekedar pengin mendapat sensasi sunset sudah lumayan keren.


 

b)      Pos 1 (Kilban) - Pos 2 (Aruh)

Sekitar 5 menit, aku beristirahat di pos 1. Ketika akan berlanjut, beberapa relawan juga akan jalan-jalan menuju ke pos 2. Lalu, aku pun bersama-sama dengan mereka. Jadi, sekarang kami menjadi 6 orang. Selepas pos 1, keadaan jalur lebih bersahabat, yaitu landai. Hutan mulai variatif. Ada banyak jenis tanaman, pepohonan dan tumbuhan. Intinya, vegetasi yang  ada tidak hanya dominan pohon pinus. Bahkan di beberapa tempat, karena dedaunan begitu rimbun, maka sinar mataharipun tak mampu menembusnya.

Setapak sudah terlihat sangat jelas. Jadi pendaki pun akan mantap dalam menyusuri keindahan hutan di jalur ini. Akhirnya setelah 40 menit berjalan santai, kita mampu menebus jarak 1,1 km. Tepat pukul 07.40, kami pun tiba. Di pos 2 Aruh, ada banyak relawan yang sedang nge-pam. Jadi keadaan menjadi sangat ramai. Di pos ini tempatnya cukup datar, rimbun karena vegetasinya yang lebat. Di pos ini, juga terdapat selter yang bisa digunakan berteduh bila hujan turun. Selternya lumayan luas, bisa melindungi 15-20 orang. Di sekitaran selter, banyak tempat datar yang sangat cocok untuk mendirikan tenda.



Aku sebenarnya hendak mau langsung lanjut. Tetapi tertahan oleh pentolan dari “Gentapala”. Akhirnya segelas kopi pun menemani ngobrol asik hingga tidak terasa 40 menit pun berlalu. Kemudian aku pun pamit untuk meneruskan langkah. Berlari-lari kecil seperti anak-anak. Asik sih, hehe.

 

c)      Pos 2 (Aruh) - Pos 3 (Cemoro Dowo)

Dari pos 2 ini, keadaan hutan masih sama, rapat. Bagi yang suka suasana hutan, jalur ini sangat cocok. Jenis pepohonan cukup variatif, sedangkan tanjakan juga beriringan dengan jalur landai. Dari pos 2-3, jalur variatif, ada tanjakan, ada yang landai-datar, namun tidak ada turunan. Keadaan setapak ada yang terbuka jelas, tetapi ada pula yang tertutup perdu. Bahkan di beberapa wilayah karena pepohonan yang rapat sehingga menjadikan kawasan ini seperti hutan-lumut, dimana batang-batang pohon dari yang kecil hingga besar semuannya ditumbuhi lumut. Sangat menyenangkan.

Hingga pada akhirnya, setelah kurang lebih 40 menit, jarak 1,4 km telah terleweati. Sampailah aku di pos 3 Cemoro Dowo. Di pos ini tidak ada siapa-siapa, beda dengan dua pos sebelumnya. Artinya, sepanjang pos 2-3, aku masih berjalan seorang diri dan tidak berjumpa dengan manusia lainnya. Di pos ini terdapat selter yang lumayan luas. Tetapi di sekitar pos 3 tidak ada tempat datar untuk mendirikan tenda. Kecuali nekat mendirikan tenda di dalam selter (yang biasanya akan viral kena ekspos paparazzi).



 d)     Pos 3 (Cemoro Dowo) - Pos 4 (Tlogo Batok)

Tak berapa lama aku beristirahat di pos 3 ini. Maka, setelah nafas kembali teratur, aku pun meneruskan langkah. Selepas pos, medan setapak landai menyambut kaki, perdu ada yang tersingkap, tetapi ada pula yang manja menutupi jalur. Pepohonan pun mulai menjarang. Langit mulai terlihat gamblang. Birunya melambai bersama tiupan angin yang menciutkan nyali. Medan datarnya ternyata hanya pengantar, setelah 50 meter maka tanjakan terjal tiada ampun siap menyambut dan menguji mental.

Terengah aku sesekali menawar diri untuk terus melangkah atau tumbang di pinggir jalan. Perut terasa lapar dan tenaga koyak habis. Tertatih aku terus melangkah, memaksa diri untuk sampai di pos 4. Berharap bila sampai di pos 4 akan menawar diri, lanjut atau turun.



Di sela rimbunnya pepohonan cemara bersaing dengan edelweiss, selter pos 4 bertuliskan Tlogo Batok pun menyambut. Jarak tempuh pos 3-4 sebenarnya merupakan jarak terpendek yang hanya 0.8 km. Tetapi terasa paling jauh dan yang paling menguras tenaga. Sambil mengatur nafas, kulihat ada 1 pendaki yang akan turun. Sedikit ngobrol, bahwa ia bersama 2 temannya yang nenda di pos 5, mereka lanjut ke puncak, sedangkan dirinya karena ada keperluan maka pulang lebih awal.

Area pos 4 merupakan tempat datar yang bisa untuk mendirikan tenda dum sampai 10, juga ada selter yang kokoh. Aku kira ini, merupakan tempat paling nyaman untuk mendirikan tenda sebelum lanjut ke puncak. Area terlindung dari terpaan angin. Cukup nyaman dan hangat. Akupun membuka bekal 3 kue fit bar, menikmatinya, sambil beristirahat. Sekitar 15 menit aku beristirahat, kutengok arlojiku dan ternyata baru pukul 10.30, akupun memutuskan untuk meneruskan langkah. Dengan ritme yang tidak seperti sebelumnya.



 e)      Pos 4 (Tlogo Batok) -  Pos 5 (Suket Kuning)

Tenaga yang tidak seutuhnya kembali bugar, memaksaku mengurangi kecepatan langkah. Situasi medan tak jauh berubah dari sebelumnya. Tanjakan tiada habis dengan setapak yang sesekali rimbun tertutup semak, tetap ada pula yang terbuka lebar. Pepohonan yang jarang, namun di beberapa titik masih rapat. Silih berganti medan tanjakan yang terbuka langsung dihajar angin dan kadang tertutup rimbun dedaunan. Aku terus melangkah, tanpa target, yang penting terus melangkah. Hingga akhirnya sampai di medan setapak datar yang panjang dengan rapat terlindungi oleh pohon-pohon edelweiss. Pada area ini serasa di taman bunga dengan aroma khas bunga edelweiss yang membius hasrat. Area ini juga sekaligus menandai kalau pos 5 akan segera tiba. Setelah melewati area hutan bunga edelweiss maka langsung tiba di pos 5



 f)       Pos 5 (Suket Kuning) - Sun Rise Camp

Setelah melewati kanopi bunga edelweiss, yang bagaikan dimanja oleh orama kembang, mata akan membelalak karena sambutan bentang savanna pos 5 Suket Kuning. Jarak tempuh pos 4-5 sekitar 1,1 km ternyata masih tembus 30 menit. Bisa jadi karena efek istirahat lama dan ada asupan tenaga yang masuk. Di pos 5 angin bertiup kencang. Area terbuka yang tidak cocok untuk mendirikan tenda, karena hembusan angin yang cukup kencang. Tetapi view nya bagus. Jadi kalau mau mendirikan tenda di pos ini, ada dilemma yang harus didamaikan antara jalur angin dengan keindahan. Jam 11.00, aku tiba di pos 5 dan hanya beristirahat sebentar. Lanjut lagi.


Jalur sudah terbuka lebar, seolah tanpa pelindungan, tidak ada pohon, yang ada hanya rerumputan tinggi. Karena cuaca siang yang panas, menjadikanku tak mampu mempertahankan stamina. Lemas itu kembali menyerang, aku pun melambatkan langkah, sampai di Brak-Seng, sebuah selter yang tertutup. Lumayan selter ini sangat nyaman untuk berteduh, angin tidak masuk dan hangat. Menurut cerita, selter Brak Seng merupakan pos terakhir motor trail, lalu motor diparkir di situ dan dilanjutkan jalan kaki (bila mau ke puncak). Sekarang brak seng ini bisa dipakai oleh pendaki, karena sudah tidak ada motor trail yang lewat jalur ini.

brak seng

Bekal terakhir berupa dua bungkus kue fit bar pun akhirnya aku makan. Padahal rencana awal, dua bungkus kue ini akan kunikmati di puncak. Berhubung tenaga sudah keok, maka aku pun melanggar rencana. Setelah istirahat 5 menit dan menikmati fit bar, kembali aku melangkah. Usai melewati brak seng, jalur diputarkan menyususri lembah, sehingga tidak terhempas oleh angin. Jalurnya nyaman dari sergapan angin. Area kembali terbuka dan badan langsung digempur angin merupakan penanda akan tiba di sun set area camp. Di pos ini tidak ada lagi selter. Dari sun set camp ini, view yang ditawarkan memang luar biasa indahnya. Aku tiba di area ini sekitar pukul 11.30. Mantap pokoke.


 g)      Sun Rise Camp – Selo Penangkep -  Puncak Lawu Hargo Dumilah

Selepas sunset camp area aku langsung bergegas. Hal ini karena areanya terbuka, jadi kalau ritmenya terlalu pelan, takut kalau panas tubuh sampai turun. Sepanajng jalur banyak sekali tanaman cantigi yang sedang berbuah lebat dan matang. Akupun survival menikmati buah untuk cemilan dan sumber kekuatan. Tak berapa lama tibalah aku di persimpangan dengan jalur Cemorokandang, yaitu Selo Penangkep. Dari pos 2 sampai Selo Penangkep, aku hanya bertemu 1 pendaki. Tetapi setelah melewati persimpangan, kendati di siang bolong, banyak sekali pendaki yang melewati jalur Cemorokandang.


Semangatku pun kembali menggebu, langsung tancap gas. Hingga pada akhirnya tepat pukul 12.00, aku pun tiba di puncak tertinggi Lawu, Hargo Dumilah. Senang rasanya, karena bisa menuntaskan petualangan menapaki jalur Lawu via Tambak. Berangkat pukul 06.00 dan sampai di puncak pukul 12.00. Jadi total perjalanan lengkap dengan istirahatnya kurang lebih sekitar 6 jam.


Suasana sekitaran tugu puncak masih ramai, karena aku patuh pada protokol kesehatan, maka akupun melipir/ sedikit menyingkir dari tugu, berteduh di bawah pohon, sambil istirahat dan menikmati pemandangan dari ketinggian. Sambil istirahat ini lah, ada beberapa pendaki yang banyak bertanya karena pengin tahu metode yang aku gunakan. Hingga tidak terasa, ternyata ngobrol asik berbagi pengalaman  dan ilmu menggiringku hingga sampai pukul 14.00.

 

h)      Saatnya Turun: Puncak - Base Camp

Tepat pukul 2 siang, aku pun memulai perjalanan turun. Semangat menggebu. Terus bergerak, menari kaki di antara celah setapak, batu, semak dan pepohonan merupakan hiburan yang sangat menguji adrenalin. Terus bergerak, hingga akhirnya menjelang sunset camp area aku pun bertemu 2 orang pendaki, yang 1 temannya sudah turun lebih awal (ketemu di pos 4). Sambil beriringan, kami pun bergerak turun bersama. Jam 15.00 aku telah tiba di pos 5, lalu kami berpisah. Karena mereka masih akan masak dan bongkar tenda serta peking. Melaju kencang aku menghentakkan kaki, berharap sebelum gelap telah tiba di beskem.

jalur antara pos 3-2

Terus bergerak menyusuri setapak, tanpa ketemu pendaki lainnya. Lutut pun mulai gemetar, tetapi semangat yang membara menjadikanku terus gagah melangkah. Pos dua sepi, ternyata relawan yang nge-pam sudah turun. Tidak berhenti, lanjut lagi, pos 1 pun terlihat dan sepi. Di pos 1 pun SAR yang nge-pam juga sudah tidak ada. Tetap semangat. Langsung gas agar segera tiba di bawah. Hingga akhirnya, tepat pukul 17.00, aku pun tiba di beskem. Semua relawan ternyata baru tiba juga di beskem. Mereka pun menyampaikan apresiasi atas kesuksesanku dalam menapaki jalur Lawu via Tambak dengan metode tik-tok an (trail run). Istirahat sebentar, lalu aku pun berganti petualangan dengan ganti menunggangi kuda besi menuju solo, pulang ke rumah untuk berjumpa dengan orang-orang tercinta.

 sedikit gambaran jalur 



Akhirnya,

            Pada akhirnya, setiap petualangan harus meninggalkan makna. Inti dari adventure adalah “adanya pembelajaran” dari setiap kisah yang ditorehkan. Aku pun merasa dengan petualangan ini terbantu untuk semakin mengenal diri, mengolahnya dan memperbaikinya.

Dalam dunia pendakian, aku yang berlatarbelakang pendaki konvensional sering membuang-buang waktu untuk bertegur sapa dan berbincang dengan pendaki lain. Hal ini kadang bertolak belakang dengan metode yang masih awal aku geluti yaitu trail run. Dalam dunia trail run, waktu adalah emas. Semakin cepat semakin baik. Mendaki gunung dengan metode ini sebenarnya juga menuntut demikian. Tetapi aku kadang lebih bahagia bila dapat berbagi cerita dengan pendaki lain. Trail run tapi sering berhenti-berhenti untuk bertegur sapa bahkan rela berbagi ilmu berjam-jam. Buatku asik saja, selama waktu tiba di beskem tetap sebelum gelap.

Terimakasih Lawu via Tambak, bersamamu kudewasakan diriku. Terimaksih untuk semua orang yang aku jumpa dan untuk semua orang yang membantu kelancaran dalam petualangan ini. Terimaksih semesta, atas naunganmu dan pembelajaranmu. Terimakasih untuk isteriku yang masih memberi ruang kepadaku sehingga aku masih bisa bercengkerama dengan alam. Syukur Tuhan atas segala berkat dan perlindunganMu. Semoga aku masih bisa mengulang petualangan ini. Amin.

           


Tidak ada komentar:

Posting Komentar